Teknik Dasar Mengendarai Mobil Automatic

mengendarai mobil

Dewasa ini, permintaan terhadap mobil bertransmisi otomatis alias matik semakin meningkat. Rasanya gak menyeluruh kalo sebuah varian mobil nggakterdapat versi matiknya. Sejauh yang gue rasain, mengemudi mobil matik emang jauh lebih nyaman dibanding versi manualnya. Terlebih untuk masyarakat perkotaan laksana Jakarta yang tiap hari mesti berjibaku dengan kemacetan, beuuuh enak deh pake matik..

Gue sendiri sebenernya lebih suka pake manual, secara,,,,, real men use three pedals gitu deh, haha.. Tapi kemauan si nyonya guna punya mobil matik dan macetnya Jakarta melunturkan asa beli mobil manual. Beli mobkas secara online, tawar sana-sini, ketemuan dan deal!! Naaah, ketika mobil gue bawa kembali itu ialah saat kesatu kali gue pake mobil matik. Sebelumnya udah sempet googling teknik mengemudi mobil matik dan dijelasin tidak banyak sama former owner.. Ternyata gampang pakenya, guejuga langsung pede aja bawa dari Tanah Kusir ke Utan Kayu.

 

Di tulisan ini gue inginkan sharing berhubungan dengan teknik mengemudi mobil matik. Ya mudah sih, namun tetep gue rasa perlu guna dishare sebagai di antara referensi orang yang hendak belajar mobil matik. Gue aja kan dulu cari tulisan dulu di internet sebelum bawa mobilnya, hehe..

Okay,, butuh gue sampaikan. Saat ini yang umum di Indonesia terdapat 2 varian matik di mobil. Yang kesatu biasa dinamakan Step AT, yaitu transmisi matik konvensional. Saat berjalan, kita akan ngerasain entakaneksodus gigi laksana layaknya manual. Misal Step AT 4 percepatan, naah disini lu akan ngerasain 4 kali entakan sampe dengan gigi tertinggi. Cocok nih bikin yang pengen dapet nyaman dan masih pengen tidak banyak ngerasain sensasi manual hehehe… Yang kedua jenis matik CVT. Kalo ini rasanya sama kaya motor matik, lu gak akan ngerasain entakan. Semuaberlangsung halus dari kecepatan rendah hingga dengan kecepatan tinggi. Secara kenyamanan, jenis ini lebih nyaman.

Nah, yang inginkan gue kupas disini yang Step AT ya guys. Soalnya mobil tua bangka (motuba) gue jenis matiknya yang konvensional hehe. Oya mobil gue Hyundai Getz lansiran 2004. Berikut https://betwin188.website/daftar akan membahas teknik pengoperasian matik di Hyundai Getz? Yuk mulai..

  1. Kenali persneling

Pertama, tidak boleh samain kaya di motor matik. Mobil matik entah yang Step AT maupun CVT, tentu ada tuas persneling yang mesti dipindah-pindahcocok dengan situasi jalanan. Jadi ngga asal injek gas dan rem aja layaknya motor matik yang bermukim plintir gas dan tekan rem aja, hehe.. Nah, tuas persneling mobil ini ada sejumlah posisi huruf (dan angka) yang mesti dipahami, yaitu P-R-N-D-S-L, atau P-R-N-D-2-L, atau P-R-N-D-2-1, atau P-R-N-(D-3)-2-L.

Whatever, intinya terdapat 6 posisi disitu.. Di Getz gue sendiri tulisannya P-R-N-D-2-L. Dan tidak boleh lupa terdapat tombol overdrive (OD) guna matik Step AT aka matik konvensional, kaya di si Getz ini.

 

Kalo udah paham, yuk lanjut kenalan sama opsi posisinya satu-persatu..

  1. Posisi P (Parking)

Posisi P ini dipakai saat anda mau berhenti lama atau parkir. Saat anda berhenti, langsung pindahkan ke P sebelum kita unik kunci mobil. Tapi kalo anda Cuma inginkan berhenti sebentar contohnya di lampu merah, gakbutuh menggeser ke P, lumayan N saja. Begitu pun kalo lu inginkan parkir paralel, tidak boleh pindahkan ke P, lumayan N saja dan rem tangan di posisi off (ke bawah). Kalo parkir paralel dalam situasi P, kasihan tukang parkirnya gak dapat dorong mobil hehe.. Oya, di posisi P ini aman guna nyalain mobil.

  1. Posisi R (Reverse)

Kalo ini mah sama laksana di mobil bertransmisi manual, R dipakai untuk memundurkan mobil.

  1. Posisi N (Neutral)

N dipakai untuk mengobarkan mobil, menantikan lampu merah, dan ketika parkir paralel.

  1. Posisi D (Drive)

Nah, lain halnya dengan motor matik yang bakal langsung jalan begitu gas dipelintir, di mobil matik, anda harus mengalihkan tuas transmisi ke D dulu baru mobil dapat berjalan. Sebelum menjalankan mobil, nyalakan mesin, injak rem kaki, lepaskan rem tangan, pindahkan tuas transmisi ke D, lepas rem kaki dan jalan deh.. D ini dipakai untuk jalanan datar, agak nanjak, dan agak menurun. Pada posisi D ini, seluruh gigi dapat digunakan mulai dari gigi 1 hingga gigi terakhir (di Getz hingga 4), kecuali bila OD di posisi off (penjelasan di bawah). Kalo nanjaknya cukup nampol gimana? Nah, lanjut ke keterangan di bawah.

 

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *